Russell Martin harus merenungkan apa yang mungkin terjadi ketika tim Southampton asuhannya harus puas dengan hasil imbang 1-1 dalam pertandingan Championship melawan Norwich di Carrow Road.

Poin tersebut memperpanjang rekor tak terkalahkan The Saints menjadi 18 pertandingan namun dengan penguasaan bola sebesar 75 persen, mereka menjadi frustrasi setelah pertandingan karena gol telat pemain pengganti Canaries, Josh Sargent, memastikan kemenangan berakhir imbang.

“Saya sangat bangga dengan penampilan kami hari ini, meski kami baru meraih satu poin,” kata bos Saints Martin. “Kami seharusnya memenangkan pertandingan ini, saya rasa tidak ada yang akan membantah hal itu. Saya pikir kami bermain sangat baik, ada alur bagus dalam permainan kami. Saya tentu saja menikmati menonton tim saya di luar sana.

“Kami mengendalikan permainan, kami memainkannya dengan sangat baik dan saya pikir gol kami adalah langkah yang sangat bagus. Kami menciptakan peluang-peluang bagus lainnya dan sungguh membuat frustrasi karena kami tidak memaksimalkannya. Ketika kami berhasil mencetak gol, Angus Gunn melakukan beberapa penyelamatan bagus.

“Saya terkejut dengan cara Norwich bermain jika saya boleh jujur. Tempat ini sepi seperti yang saya tahu dan saya telah memainkan banyak pertandingan di sini jadi saya merasa frustrasi, tetapi pada saat yang sama saya sangat bangga dengan para pemain.”

Martin mengkhawatirkan kebugaran Samuel Edozie, yang digantikan pada pertengahan babak pertama setelah terlambat ditangkap oleh Jack Stacey.

“Itu tantangan yang nakal, menurut saya tantangan kartu merah,” ujarnya. “Jika kami memiliki VAR di sini, saya pikir dia akan pergi, tetapi setelah mengatakan bahwa Anda tidak pernah benar-benar tahu tentang VAR, bukan?”

Southampton mendominasi pertandingan untuk waktu yang lama tetapi harus menunggu hingga menit ke-70 untuk bisa unggul.

Kyle Walker-Peters yang luar biasa adalah arsiteknya saat ia berhasil mencapai byline sebelum memberikan umpan silang rendah yang dibelokkan oleh Grant Hanley ke jalur Adam Armstrong, yang memiliki tugas sederhana untuk melakukan tendangan voli dari jarak dekat.

Gol tersebut tidak lebih dari apa yang layak diterima The Saints dan mereka tampak siap untuk mengambil ketiga poin – tetapi Norwich punya ide lain dan menyamakan kedudukan dari serangan langka delapan menit kemudian.

Pergerakan bagus melalui lini tengah yang melibatkan Gabriel Sara dan Jon Rowe berakhir dengan Sargent menyelipkan bola melewati Gavin Bazunu.

Itu adalah momen manis bagi pemain Amerika itu, yang baru berada di lapangan selama 12 menit dan bermain di Carrow Road untuk pertama kalinya sejak mengalami cedera pergelangan kaki yang parah pada bulan Agustus.

“Semua orang di sini mendapat dorongan besar melihat Josh kembali ke lapangan, dia adalah pemain berkualitas tinggi dan juga memiliki karakter yang baik,” kata pelatih kepala Norwich David Wagner. “Dia tidak banyak berlatih tetapi dia siap untuk masuk dan menunjukkan kualitasnya dengan lari yang bagus dan penyelesaian yang luar biasa.

“Saya pikir itu adalah poin yang solid bagi kami, poin yang pantas kami dapatkan. Saya pikir itu adalah penampilan bertahan yang luar biasa dan kami juga mengancam dalam transisi.

“Kami memutuskan untuk memasuki pertandingan ini dengan formasi 5-4-1 karena kami pikir itu adalah pendekatan yang tepat mengingat kualitas lawan dan performa mereka.

“Kami tahu itu akan berarti berkurangnya penguasaan bola bagi kami, namun kami telah mengambil satu poin dari pertandingan tersebut dan bahkan bisa saja mengambil ketiganya, jadi pada akhirnya itu adalah keputusan yang bagus.”

By livi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *